makalah Kapita Selekta Pendidikan Islam

MAKALAH

PROFESIONALISME DALAM PENDIDIKAN ISLAM

 

Disusun untuk memenuhi tugas individu

Mata Kuliah Pembelajaran Kapita Selekta Pendidikan Islam

Dosen Pengampu : Drs. H. Ari Tasiman, M. Pd

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Disusun oleh:

Ade Rahmawati Arnisa

10. 210 221

PGMI IVA

 

PROGRAM STUDI

PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH (PGMI)

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NAHDLATUL ULAMA

(STAINU) KEBUMEN

2012/2013

 

DAFTAR ISI

 

HALAMAN JUDUL……………………………………………………………………….   1

KATA PENGANTAR …………………………………………………………………….   2

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………….   3

BAB I PENDAHULUAN ……………………………………………………………….   4

Latar Belakang ………………………………………………………………………….   4

Rumusan Masalah    …………………………………………………………………..   5

BAB II PEMBAHASAN………………………………………………………………….   6

Pengertian Profesionalisme …………………………………………………………   6

Pandangan Islam tentang Profesionalisme  …………………………………… 7

Profesionalisme dalam Pendidikan Islam ……………………………………..   9

Cara Menerapkan Profesionalisme dalam Sekolah-sekolah Islam …….   9

BAB III PENUTUP  ……………………………………………………………………….   12

Kesimpulan ………………………………………………………………………………   12

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………………..   13

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. A.    Latar Belakang

Dalam dunia keilmuan islam, pendidikan merupakan bagian terpenting dalam kehidupan manusia, karena dengan pendidikanlah manusia akan bisa eksis dan berjaya di muka bumi ini. Melalui tindakan-tindakan guru, nasib pendidikan kita bergantung kepadanya. Sementara itu, diketahui bahwa dewasa ini tugas guru semakin berat. Hal ni terjadi antara lain karena kemajuan di bidang ilmu pengetahuan dan tekhnologi serta perubahan cara pendang dan pola hidup masyarakat yang menghendaki strategi pendekatan dalam proses belajar mengajar yang berbeda-beda, disamping materi pengajaran itu sendiri.

Dengan keadaan perkembangan masyarakat yang sedemikian itu, maka mendidik merupakan tugas berat dan memerlukan seseorangyang cukup memiliki kemampuan yang sesuai dengan jabatan tersebut. Mendidik adalah pekerjaan profesional yang tidak dapat diserahkan kepada sembarang orang, karena hal ini akan memberikan pengaruh yang cukup signifikan terhadap pertumbuhan dan perkembangan peserta didik dalam kehidupannya, begitu juga terhadap lembaga pendidikan di mana ia mengabdikan dirinya untuk profesi yang diembannya. Profesionalitas seorang guru berkaitan dengan upaya penyiapan peserta didik menjadi manusia yang ulul albab yang nantinya diharapkan bisa mengangkat dunia keilmuan islam yang selama ini “mandeg” merupakan sesuatu yang tidak bisa ditawar lagi dan harus segera maju dan dapat mempengaruhi terhadap semua bangsa seperti pada masa kejayaan islam dahulu kala.

Untuk mewujudkan profesionalisme dalam pribadi seseorang guru tidaklah mudah, karena hal tersebut memerlukan proses yang cukup panjang dan biaya yang cukup banyak. Disamping itu, diperlukan pula penyadaran akan tugas dan tanggung jawabnya sebagai cita-cita dari masyarakat terhadap hasil pembelajarannya yang dilakukan bersama muridnya dapat tercapai, sehingga tercipta kualitas dan mutu out put yang bisa dipertanggung jawabkan secara intelektual, memiliki keterampilan yang tinggi dan memiliki akhlaqul karimah yang mapan.

 

  1. B.     Rumusan Masalah
  2. Bagaimana pengertian profesionalisme menurut para ahli?
  3. Bagaimanakah pandangan islam tentang profesionalisme?
  4. Bagaimana profesionalisme dalam pendidikan islam di era saat ini?
  5. Bagaimanakah cara menerapkan profesionalisme dalam sekolah-sekolah yang berbasis islam?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

  1. A.    Pengertian Profesionalisme

Profesionalisme berasal dari kata profesi yang artinya riwayat, pekerjaan, pekerjaan tetap, pencaharian, pekerjaan yang merupakan sumber penghidupan. Menurut bahasa profesi adalah bidang pekerjaan yang dilandasi pendidikan keahlian (ketrampilan, kejujuran, dsb.) sedang menurut istilah bahwa profesi adalah merupakan seorang yang menampilkan suatu tugas yang mempunyai tingkat kesulitan dan mempersyaratkan waktu persiapan dan pendidikan cukup lama untuk menghasilkan pencapaian pendidikan kemampuan ketrampilan dan pengetahuan berkadar tinggi.

Profesionalisme menurut Ahmad Tafsir (2004) adalah paham yang mengajarkan bahwa setiap pekerjaan harus dilakukan oleh orang yang profesional. Orang yang profesional ialah orang yang memiliki profesi.[1]

Istilah profesionalisme berasal dari profesion. Profession mengandung arti yang sama dengan kata occupation atau pekerjaan yang memerlukan keahlian yang diperoleh melalui pendidikan atau latihan khusus. Dengan kata lain, profesi dapat diartikan sebagai suatu bidang keahlian yang khusus untuk menangani lapangan kerja tertentu yang membutuhkannya. Profesionalisme berarti suatu pandangan bahwa suatu keahliaan tertentu diperlukan dalam pekerjaan tertentu yang mana keahlian itu hanya diperoleh melalui pendidikan khusus atau latihan khusus.[2]

Selanjutnya istilah profesionalisme memang juga merupakan bentuk kata kerja dari kata benda profesi (profesion), hanya saja berikut maknanya selama ini jarang dikemukakan, terutama pada saat di Indonesia masih banyak orang yang berpendapat bahwa ilmu itu bebas nilai (seperti keyakinan yang pernah dianut orang barat). Oleh karena itu, profesi adalah jabatan atau pekerjaan yang diakibatkan oleh penguasaan suatu ilmu bebas nilai yang mengandung makna seolah-olah seorang profesional tidak bertanggung jawab atas penggunaan hasil kerjanya karena hal itu menjadi tanggung jawab dan resiko pemesannya. Hal itu juga ternyata merupakan pendapat usang, bahkan tidak berlaku lagi.[3]

Sedangkan profesionalisme adalah proses usaha menuju ke arah terpenuhinya persyaratan suatu jenis model pekerjaan ideal berkemampuan, mendapat perlindungan, memiliki kode etik profesionalisasi, serta upaya perubahan struktur jabatan sehingga dapat direfleksikan model profesional sebagai jabatan elit. Sedangkan profesi itu sendiri pada hakekatnya adalah sikap bijaksana (informed responsiveness) yaitu pelayanan dan pengabdian yang dilandasi oleh keahlian, kemauan, teknik dan prosedur yang mantap diiringi sikap kepribadian tertentu.

 

  1. B.     Pandangan Islam tentang Profesionalisme

Pekerjaan (profesi adalah pekerjaan) menurut islam harus dilakukan karena Allah. “Karena Allah” maksudnya adalah karena diperintahkan Allah. Jadi, profesi dalam islam harus dijalani karena merasa bahwa itu adalah perintah Allah.[4] Dalam kenyataannya pekerjaan itu dilakukan untuk orang lain, tetapi niat yang mendasarinya adalah perintah Allah. Dari sini kita mengetahui bahwa pekerjaaan profesi di dalam islam dilakukan untuk atau sebagai pengabdian kepada dua objek, yaitu: pengabdian kepada Allah dan sebagai pengabdian atau dedikasi kepada manusia atau kepada yang lain sebagai objek pekerjaaan itu. Jelas pula bahwa kriteria “pengabdian” dalam islam lebih kuat dan lebih mendalam dibandingkan dengan pengabdian dalam kriteria yang diajarkan diatas tadi. Pengabdian dalam islam, selain demi kemanusiaan, juga dikerjakan demi Tuhan, jadi unsur transenden ini dapat menjadikan pengalaman profesi dalam islam lebih tinggi nilai pengabdiannya dibandingkan dengan pengalaman profesi yang tidak didasari oleh keyakian iman kepada Tuhan.

Dalam islam, setiap pekerjaan harus dilakukan secara profesional, dalam arti harus dilakukan secara benar. Itu hanya mungkin dilakukan oleh orang yang ahli. Rasulullah SAW, mengatakan bahwa: “ bila suatu urusan dikerjakan oleh orang yang tidak ahli, maka tunggulah kehancuran”. “Kehancuran” dalam hadits ini dapat diartikan secara terbatas dan dapat diartikan secara luas. Bila seorang guru mengajar tidak dengan keahlian, maka yang “hancur” adalah muridnya. Ini dalam pengertian yang terbatas. Murid-murid itu kelak mempunyai murid lagi dan murid-murid itu kelak berkarya, kedua-duanya dilakukan dengan tidak benar (karena telah dididik tidak benar), maka akan timbullah “kehancuran”. Kehancuran apa? Ya, kehancuran orang-orang yaitu murid-murid itu, dan kehancuran sistem ini kebenaran karena mereka mengajarkan pengetahuan yang dapat saja tidak benar. Ini kehancuran dalam arti luas. Maka benarlah apa yang diajarkan Nabi: Setiap pekerjaan (urusan) harus dilakukan oleh orang yang ahli. “Karena Allah” saja tidaklah cukup untuk melakukan suatu pekerjaan. Yang mencukupi ialah “karena Allah” dan “keahlian”. Dengan uraian yang singkat itu jelaslah pandangan islam tentang profesi, bahkan juga pandangan islam tentang profesionalisme. Islam mementingkan profesionalisme. Akan tetapi, bagaimana penerapan profesionalisme ini dalam masyarakat islam sekarang, khususnya dalam bidang pengelolaan sekolah.

 

  1. C.    Profesionalisme dalam Pendidikan Islam

Dalam Islam, setiap pekarjaan harus dilakukan secara profesional. Dalam arti harus dilakukan dengan benar. Itu hanya bisa dilakukan oleh orang ahli. Penerapan paham profesionalisme ini akan menghasilkan efek yang berganda.

Pertama, dengan meningkatkan profesionalisme akan mendapatkan pendidikan yang lebih bermutu. Penigkatan itu akan dinikmati oleh masyarakat dan pada gilirannya mutu masyarakat muslim juga akan meningkat.

Kedua, karena mutu yang baik maka peminat memasuki lembaga pendidikan itu juga akan meningkat. Mahasiswa atau murid akan meningkat jumlahnya. Kesempatan mendidik umat dalam jumlah besar muncul.

Ketiga, dari mahasiswa atau murid yang banyak itu akan masuk uang yang lebih banyak. Dari uang yang banyak itu kita dapat menggunakannya sebagian untuk lebih meningkatkan mutu. Jelaslah, penerapan profesionalisme akan menimbulkan suatu sinergi kearah lebih baik. Sinergi ini perlu dipahami karena selama ini seringkali pengelola sekolah bingung dari mana harus dimulai untuk meningkatkan mutu pendidikan.

  1. D.    Cara Menerapkan Profesionalisme dalam Sekolah-sekolah Islam

Tidak ada orang, juga orang islam non islam, yang menghendaki sekolah islam mutunya rendah. Untuk menerapkan profesionalisme dalam pengelolaan pendidikan agaknya dapat diikuti sekurang-kurangnya dipertimbangkan pikiran berikut ini:

Pertama, adanya profesionalisme pada tingkatan yayasan. Biasanya sekolah berada di bawah pengelolaan dan tanggung jawab yayasan. Yayasan tidak hanya mengurus sekolah, kadang-kadang yayasan juga membuat kegiatan lain, yaitu sebuah yayasan mengurus rumah sakit, rumah anak-anak yatim, koperasi sekolah, dan lain-lain. Dalam hal ini, pengurus yayasan cukup memenuhi syarat satu saja yaitu rasa pengabdian yang besar kepada masyarakat. Oleh karena itu, ia senang berbuat untuk masyarakat. Dalam hal seperti ini maka yayasan harus menudaskan seseorang yang profesional untuk setiap bidang garapan. Untuk mengelola sekolah harus ada paling sedikit satu orang yang memiliki profesi pendidikan (tegasnya sekolah) yang duduk pada tingkat yayasan. Orang ini sebaiknya tidak merangkap jabatan sebagai salah seorang seorang pengurus yayasan dan kepala sekolah, cukup mengurusi sekolah saja. Mengapa demikian? Karena ia harus memikirkan perkembangan sekolah, dari suatu sekolah menjadi banyak sekolah. Jadi, pikirannya tidak boleh hanya tertuju pada satu sekolah. Hubungan kerjanya lebih banyak dengan pengurus lengkap yayasan dan dengan masyarakat, sekolah hanya salah satu titik saja dalam pemikirannya dan pemikirannya akan lebih luas, tidak terlibat dalam persoalan-persoalan rutin yang biasanya selalu ada setiap sekolah.

Kedua, menerapkan profesionalisme pada tingkat pimpinan sekolah. Dalam hal ini yang benar-benar harus diperhatikan oleh pengurus yayasan ialah memilih yayasan kepala sekolah yang benar-benar profesional, dengan keahliannya itu ia dapat meningkatkan mutu tenaga guru. Akan tetapi, bila katakanlah guru-guru profesional, tetapi kepala sekolah tidak profesional, yang akan terjadi adalah bentrokan kebijakan.

Ketiga, penerapan profesionalisme pada tingkat tenaga pengajar. Ini harus dimulai dalam penerimaan tenaga guru. Kadang-kadang ada yayasan dan kepala sekolah yang berpendapat bahwa untuk sementara terima saja asal ada yang melamar nanti, bila sekolah ini sudah stabil, kita ganti guru yang tidak profesionalisme itu. Kebijakan yang sangat keliru. Kenyataannya ialah memecat guru tidaklah semudah itu.

Keempat, profesionalisasi tenaga tata usaha sekolah. Kebutuhan pegawai tata usaha untuk suatu sekolah sesungguhnya tidak banyak. Banyaknya pegawai tata usaha tidak menjamin beresnya tata usaha sekolah yang menjamin adalah tingkat profesionalisme yang tinggi. Apalagi pada zaman sekarang ini tatkala peralatan bantu seperti komputer sudah semakin canggih. Perencanaan ketatausahaan sekolah seluruhnya adalah tugas kepala sekolah, mencakup jumlahnya dan bidang tugasnya. Tidak dibuat teori baku tentang jumlah dan tugas tata usaha sekolah. Ini disebabkan oleh kondisi dan program sekolah tidak sama. Yang dapat diteorikan ialah bahwa tata usaha sekolah harus mampu memberikan pelayanan selengkap-lengkapnya terhadap kepala sekolah, guru, murid, orang tua murid. Maka, tugas tata usaha sekolah adalah melakukan semua tugas yang diperintahkan oleh kepala sekolah, yang mana kepala sekolah harus orang yang profesional.

Hambatan utama untuk menerapkan profesionalisme dalam pengelolaan sekolah ialah kekurangan biaya, demikian pendapat umum di kalangan pengelola sekolah islam. Oleh karena itu, sekolah islam banyak yang rendah mutunya. Pendapat ini umum dianut dan kelihatannya banyak sekali orang yang percaya pada pendapat seperti itu.[5]

 

 

 

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

Profesionalisme menurut Ahmad Tafsir (2004) adalah paham yang mengajarkan bahwa setiap pekerjaan harus dilakukan oleh orang yang profesional.

Pekerjaan (profesi adalah pekerjaan) menurut islam harus dilakukan karena Allah. “Karena Allah” maksudnya adalah karena diperintahkan Allah. Jadi, profesi dalam islam harus dijalani karena merasa bahwa itu adalah perintah Allah.

Dalam Islam, setiap pekarjaan harus dilakukan secara profesional. Dalam arti harus dilakukan dengan benar. Itu hanya bisa dilakukan oleh orang ahli. Penerapan paham profesionalisme ini akan menghasilkan efek yang berganda, yaitu:

  1. Dengan meningkatkan profesionalisme akan mendapatkan pendidikan yang lebih bermutu
  2. Dari mahasiswa atau murid yang banyak itu akan masuk uang yang lebih banyak
  3. Karena mutu yang baik maka peminat memasuki lembaga pendidikan itu juga akan meningkat

Untuk menerapkan profesionalisme dalam pengelolaan pendidikan agaknya dapat diikuti sekurang-kurangnya dipertimbangkan pikiran berikut ini:

  1. Adanya profesionalisme pada tingkatan yayasan
  2. Menerapkan profesionalisme pada tingkat pimpinan sekolah
  3. Penerapan profesionalisme pada tingkat tenaga pengajar
  4. Profesionalisasi tenaga tata usaha sekolah

DAFTAR PUSTAKA

 

Ahmad Tafsir. 2008. Ilmu Pendidikan Dalam Persfektif Islam. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Muzayyin Arifin, M. Ed.. 2011. Kapita Selekta Pendidikan Islam. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Feisal Jusuf Amir. 1995.  Reorientasi Pendidikan Islam. Jakarta: Gema Insani Press.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


[1] Ahmad Tafsir, 2008, Ilmu Pendidikan Dalam Persfektif Islam, (Bandung: Remaja Rosdakarya), Hlm: 107.

[2] Muzayyin Arifin, M. Ed., 2011, Kapita Selekta Pendidikan Islam, (Jakarta: PT Bumi Aksara), Hlm: 158.

[3] Feisal Jusuf Amir, 1995, Reorientasi Pendidikan Islam, (Jakarta: Gema Insani Press), hlm: 173.

[4] Ahmad Tafsir, 2008, Ilmu Pendidikan Dalam Persfektif Islam, (Bandung: Remaja Rosdakarya), Hlm: 113.

 

[5] Ibid: 116-119.

 

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s